Aku dan dia (sad story)


.

Assalamualaikum

(erk lama gila tak berblogging)



Aku duduk sendirian di bangku taman. Sedih mengenang nasib diri, lalu aku menangis. Menangis dan terus menangis. Kemudian aku didatangi seorang makcik. Mungkin seusia ibuku jika dilihat dari parasnya. Makcik itu lantas duduk di sebelahku sambil menghulurkan tisu. "Anak, berhentilah menangis. Ambil tisu ni", makcik itu seakan bersimpati. Aku berpaling dan berhenti menangis. Sungguh aku rasa terharu, masih ada manusia berhati mulia seperti makcik itu dalam dunia ini. Aku rasa senang sekali dan tanpa segan, bercerita tentang punca tangisanku sebaik sahaja ditanya. Lama kami disitu, ditemani remang senja tanpa sedar masa yang kian berlalu pergi. Perbualan terhenti tatkala terdengar azan maghrib berkumandang dari surau berdekatan. Aku lantas mengucapkan terima kasih dan meminta untuk pulang. Setapak baru ku langkahi, terdengar makcik itu memanggil namaku. Aku memandangnya dan dia tersenyum manis padaku. Sejenak kemudian dia menyambung bicara, " Anak, tisu tadi 30 sen satu. Anak ambil 3, maksudnya 90 sen. Maafla, makcik ni penjual tisu sebenarnya". Dan saat aku terdengar bunyi cengkerik menggantikan suasana sepi dan hening senja itu.


p/s : or tajuknya lebih sesuai begini : "Makcik Jual Tisu Bikin Troll" (kriik kriik kriik)



"Blogger is my self, blogging is my life"
(tagline menipu kriik kriik kriik)

2 Responses to “Aku dan dia (sad story)”

  1. hahaha... spoil la makcik tisu tuh..

    xoxo anis

  2. mmg lama xbrblog kan